Petugas Keamanan: Kawah Ledakan Pelabuhan Beirut Sedalam 43 Meter

ArtikelDigital.com, Ledakan kimia besar yang melanda pelabuhan Beirut, menghancurkan sebagian besar ibu kota Lebanon dan merenggut lebih dari 150 nyawa, meninggalkan lubang sedalam 43 meter, kata seorang pejabat keamanan, Minggu.

Ledakan pada hari Selasa, yang dirasakan di seluruh wilayah dan sejauh pulau Siprus, dicatat oleh sensor Institut Geofisika Amerika (USGS) memiliki kekuatan gempa bumi berkekuatan 3,3.

Itu dipicu oleh kebakaran di gudang pelabuhan, di mana kiriman besar amonium nitrat berbahaya, bahan kimia yang dapat digunakan sebagai pupuk atau sebagai bahan peledak, telah mendekam selama bertahun-tahun, menurut pihak berwenang.

Ledakan besar itu juga melukai sedikitnya 6.000 orang dan membuat lebih dari 300.000 orang mengungsi dari rumah mereka yang hancur atau rusak.

Pengungkapan bahwa bahan kimia telah mendekam selama bertahun-tahun seperti bom waktu yang berdetak di jantung ibu kota telah menjadi bukti yang mengejutkan bagi banyak orang Lebanon tentang kebusukan di inti aparatur negara.

Para pengunjuk rasa pada hari Minggu menyerukan unjuk rasa anti-pemerintah yang diperbarui setelah malam protes yang marah membuat mereka menyerbu beberapa kementerian sebelum mereka diusir oleh tentara.

Itu adalah taktik baru untuk gerakan protes yang muncul Oktober lalu untuk menuntut penghapusan kelas politik yang telah lama dituduh tidak kompeten dan korup.

“Ledakan di pelabuhan meninggalkan lubang sedalam 43 meter,” kata pejabat keamanan Lebanon kepada AFP, mengutip penilaian para ahli Prancis yang bekerja di daerah bencana.

Kawah tersebut jauh lebih besar dari yang ditinggalkan oleh ledakan besar pada tahun 2005 yang menewaskan mantan perdana menteri Rafic Hariri, yang berukuran 10 meter dan dalam dua meter, menurut pengadilan internasional yang menyelidiki pembunuhannya.

Tim penyelamat dan polisi Prancis termasuk di antara kelompok yang jauh lebih besar dari spesialis tanggap darurat internasional yang membanjiri Lebanon untuk mengurangi tekanan pada otoritas lokal yang tidak mampu menangani bantuan bencana sendiri. Penyelamat Qatar, Rusia dan Jerman juga bekerja di lokasi ledakan pelabuhan.

RSS
Telegram