Universitas Airlangga Membanggakan ‘Obat COVID-19 Pertama’ di Dunia

ArtikelDigital.com, Rektor Universitas Airlangga Muhammad Nasih menyebut potensi pengobatan virus corona yang saat ini sedang dikembangkan universitas bekerja sama dengan beberapa departemen negara sebagai “obat COVID-19 pertama” di dunia.

Nasih mengatakan, penelitian dan pengembangan yang sedang berlangsung – yang dilakukan bekerja sama dengan Badan Intelijen Negara (BIN) dan TNI Angkatan Darat – bertujuan untuk menghasilkan kombinasi obat baru yang efektif untuk meredakan gejala COVID-19.

“Tentunya akan menghasilkan obat baru yang diharapkan menjadi obat COVID-19 pertama di dunia,” katanya dalam jumpa pers di Markas Besar Tentara Nasional Indonesia di Jakarta, Sabtu.

Dia mengatakan tiga kombinasi obat – lopinavir / ritonavir dan azitromisin, lopinavir / ritonavir dan doksisiklin dan hidroksikloroquin dan azitromisin – telah menjalani uji klinis.

“Setelah kami menggabungkan obat yang berbeda, tingkat pemulihan meningkat tajam. Kombinasi tertentu bahkan mencapai kemanjuran 98 persen, ”kata Nasih.

Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa yang juga hadir dalam jumpa pers tersebut mengatakan akan bertemu dengan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) pekan depan untuk secara resmi meminta percepatan proses persetujuan obat tersebut.

Namun Maksum Radji, ahli mikrobiologi klinis di Fakultas Farmasi Universitas Indonesia (UI), mengimbau masyarakat untuk menahan optimisme hingga berita resmi tentang khasiat obat dirilis.

Hasil uji klinis belum dipublikasikan di jurnal ilmiah mana pun, sehingga sulit untuk menilai kemanjuran dan risiko yang melekat pada penggunaan tiga kombinasi obat tersebut, katanya, Minggu.

Dia menambahkan bahwa kombinasi obat tersebut bukanlah yang pertama dari jenisnya di dunia, juga bukan penemuan baru, mengutip perkembangan serupa di beberapa negara lain dan menunjukkan bahwa ketiga kombinasi tersebut telah dimasukkan dalam daftar pengobatan potensial COVID-19. sedang menjalani uji klinis yang diprakarsai oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), bersama remdesivir dan interferon beta.

“Kloroquine dan hydroxychloroquine diketahui memicu kelainan jantung pada pasien tertentu,” kata Maksum.

Ini bukan pertama kalinya lembaga negara mengklaim menemukan obat untuk COVID-19. Pada Mei, Kementerian Pertanian mengatakan telah mengembangkan perawatan virus korona berbasis kayu putih, termasuk “kalung antivirus”, sebelum menarik kembali klaim tersebut bulan lalu, menyusul kecaman publik yang meluas.

RSS
Telegram